Selasa, 21 September 2010

Cinta Gila

September 21, 2010 0 Comments

Cerita cinta, selalu menjadi topik pembicaraan yang menarik untuk dibahas. Semua orang pasti punya cerita cintanya masing-masing. Sering kali kita curhat sama sahabat kita tentang kisah cinta kita mulai dari yang menyenangkan, sampai bercerita dengan meneteskan air mata kesedihan. Dan sahabat kita akan dengan antusias mendengarkan cerita-cerita menyenangkan serta keluh kesah kita mengenai pasangan kita. Nah, bagaimana kalau kamu dan sahabat kamu jatuh cinta pada orang yang sama? Apa mungkin kita curhat sama sahabat kita sendiri yang notabene ‘saingan’ kita juga? Well, gue pernah tuh ngalamin kayak gitu!! Let’s see the story.

Kemarin gue sempet cerita tentang gue dan sahabat-sahabat gue yang tergabung dalam satu gank yaitu FG alias Freaky Gank. Kita bersembilan (Gue, Anis, Dati, Tanti, Erryn, Lae, Grite, Nie”, and Noor) sobatan sejak SMP sekitar tahun 2005 sampai sekarang 2010. Sekarang kami bersembilan udah berpencar-pencar karena ngelanjutin sekolah ke perguruan tinggi yang berbeda-beda. Jadwal maen dan ngumpul udah nggak sesering pas SMP atau SMA, jangankan ngumpul, sekedar sms atau telpon aja udah nggak intens lagi. Apalagi sama si Dati, sejak kepindahannya ke Bandung pas SMA, udah jarang banget deh komunikasi sama dia. Dia pun jarang memberi kabar ke kita. Biarpun gitu, cerita-cerita jaman doeloe alias cerita jadul kita jaman SMP masih suka terbayang aja. Sesekali kalau kita ngumpul juga kita sering bahas kejadian kocak jaman SMP dulu.

Postingan gue yang kemarin nyeritain tentang gimana 4 orang anak FG sekaligus bisa suka sama satu orang yang sama (gue nggak termasuk 4 orang itu). Kali ini, gue mau cerita tentang gue sama seorang anak FG lagi yang juga suka sama orang yang sama. Hahaha… Haduh, belum apa-apa udah ngakak. Jadi gini ceritanya, jaman SMP dulu itu kan ada pelajaran olahraga tuh, terus waktu itu materinya basket. Tersebutlah Z, anak cowok yang sekelas sama gue, anaknya nggak jelek tapi nggak cakep juga, gue jarang banget ngobrol sama dia malah bisa dibilang nggak gitu kenal. Lupa deh, waktu itu kelas berapa ya? Antara kelas 2 atau 3 SMP gitu, pas pelajaran olahraga yang materinya basket tiba-tiba gue suka aja ngeliatin dia main basket, kayaknya dulu cool gitu dimata gue. Ahahaha… Sampe suatu hari, pas olahraga juga yang materinya basket pak gurunya nyuruh anak-anak cowok buat pasang-pasangan sama anak-anak cewek oper-operan bola gitu. Nah, tiba-tiba si Z itu ngomong sama gue, “Ma, sama gue aja,” gitu. Kaget dong gue, secara kan gue rada-rada gimana gitu sama dia terus dia ngajak gue jadi partner, ya seneng aja. Hehehe… Namanya anak SMP, langsung diledek-ledekin gitu deh. Sejak saat itu, gue jadi suka beneran ama tuh orang. Tapi gue nggak pernah cerita sama siapa-siapa.

Suatu hari, dikelas lagi ada acara pembagian tempat duduk yang tiap minggu dilakukan sama wali kelas dengan cara ngocok nama murid yang ada. Pas itu, ngarep dong gue bakal duduk sama si Z. Hohoho, siapa yang nggak mau duduk sama orang yang kita sukain? Eh, ternyata yang dapet duduk sama si Z itu Ingrid alias Grite. Terus dengan spontan temen-temen sekelas gue tuh ngeledekin gitu. Woooo… gimana nggak panas tuh gue? Sebel banget waktu itu sama si Ingrid (Maaf ya, teman). Mana setelah diusut-usut, si Ingrid juga suka beneran sama si Z. Nah lho! Gue sebagai sahabat dekat ya sok-sokan ngasih saran sama dia, gimana caranya PDKT dan sebagainya. Padahal dalam hati udah bete banget. Hahaha…

Sampai entah gimana ceritanya (lupa), si Ingrid juga tau kalo gue suka sama si Z. Tapi waktu itu, dia ngakunya udah nggak suka lagi. Nah, karena berasa nggak ada harapan sama si Z akhirnya gue juga jadi males gitu dan lupa lagi gimana ceritanya gue suka sama temen seangkatan gue tapi beda kelas, dia kelas 3A sedangkan gue 3B. Anaknya cakep deh, udah gitu salah satu gitaris handal di SMP gue. Pernah ikut konser Yamaha di TMII, gue juga ikutan tapi gue main recorder and si dia main gitar. Makin naksir aja deh gue. Nggak taunya, si Ingrid juga suka juga sama tuh anak. Jadi, kita saingan-saingan gitu tapi tetep temenan baik, kalo gue atau Ingrid ketemu anak itu di kantin atau papasan sama dia di suatu tempat, pasti pamer-pamer, buat manas-manasin aja. Terus, kita berdua juga suka duduk didepan kelas waktu jam istirahat cuma buat nungguin anak itu lewat depan kelas kita. Sampe kita punya sebutan buat dia yaitu **cute. Maaf dua huruf didepan disensor karena kalo ditulis, nama yang bersangkutan akan terlihat jelas. Hohoho…

Waktu acara ulang tahun SMP, si dia tampil gitu ceritanya, biasa main gitar sama band-nya. Keren banget deh pokoknya, nggak ada kata-kata lain. Hehehe… Ternyata, temen gue (Dati kalo nggak salah) ngambil foto dia waktu lagi tampil. Angle-nya pas banget, jadi keliatan deh muka gantengnya. Hehehe… Gue sama si Ingrid langsung rebutan deh buat dapet tuh foto. Endingnya, kita malah nyetak bareng foto dia di FDI Cilegon, nyetaknya seukuran dompet dan kita masukin deh foto si dia ke dompet masing-masing. Nggilani tenan…

Setelah hari itu, obsesi gue and Ingrid sama si dia makin menggila. Kalo pulang sekolah, kita sengaja pulang jalan kaki di belakang dia sama temen-temennya. Pernah sesekali nengok ke dalem kelasnya cuma buat ngeliat ada dia atau nggak. Sampe akhirnya temen-temen dia tau kalo kita berdua suka dan tiap kali dia sama temen-temennya lewat didepan kita, pasti temen-temennya langsung bisik-bisik sambil berdehem di depan kita. Otomatis kita jadi canggung gimana gitu kan? Apalagi si dianya?! Dia jadi nyadar dong kalo punya fans, dan jadinya malah menghindar gitu kalo ada gue atau Ingrid :( . Tapi beruntungnya, kita berdua nggak ada yang berhasil ngedapetin si dia. Kalo ada kan pasti gue sama Ingrid jadi sebel-sebelan tuh!

Biarpun sekarang kita udah nggak suka lagi sama si dia, tapi foto dia lagi ngeband masih aja gue simpen di diary gue. Diary yang udah lama banget nggak gue sentuh, giliran gue buka, jatuhlah itu foto dan gue ketawa-ketawa sendiri. Sementara Ingrid? Foto si dia yang dicetak bareng gue masih betah menghuni dompetnya. Ahahahaha… Cinta gila anak SMP.

Senin, 20 September 2010

Freaky "Freak" Gank (Story 1)

September 20, 2010 0 Comments

Sahabat… Banyak ya kata-kata untuk mendeskripsikan kata itu. Teman berbagi dalam suka dan duka, seseorang yang selalu men-support kita saat kita berada dibawah, dan senantiasa mengingatkan kita saat kita diatas. Deskripsi lainnya, orang yang dengan nyamannya kita ajak curhat masalah keluarga, pacar, fashion, life-style, movie, music, dan lainnya. Ada hal-hal yang tidak bisa kita ungkapkan dan ceritakan ke orang-tua kita sendiri, namun sahabatlah yang kita anggap orang yang tepat untuk diajak diskusi.

By the way, gue pengen cerita sedikit tentang gue dan sahabat-sahabat gue. Jadi, semua berawal dari masa-masa SMP. Gue dan sahabat-sahabat gue, yang mana ada sembilan orang cewek, sekelas tuh waktu kelas 1 SMP. Kami ber-sembilan itu gue, Erryn Mutiara Paramytha (Erryn), Anisa Rahmi Nurhasanah (Anis), Dessy Hertantia (Tanti), Hasilia Dwita Sari (Lae), Purna Yuliawardhany (Nie”), Ingrid Setya Nirmala (Ingrid), Noor Fadhillah (No-or), and Damianti Larasati (Dati). Banyak juga ya sahabat-sahabat gue. Hehehe…

Sebenernya, gue, Erryn, Anis, Lae, Nie”, No-or ma Dati itu udah bareng sejak SD, jadi kita ngumpul deh pas tau satu kelas di SMP. Nah, penambahan temen maen yang baru yaitu Tanti ama Ingrid, gue agak lupa asal mulanya. Kalau nggak salah, si Tanti ikut-ikutan maen ma kita (ber-tujuh) gara-gara dia ikut paduan suara terus jadi deket sama kita. Terus Ingrid, kalau nggak salah dia sering maen gitu ama gue udah gitu kalo ngobrol nyambung ‘coz sama-sama suka bola. Singkat cerita, kita kemana-mana bareng, maen bareng, kalo ada tugas kelompok pasti bareng ber-sembilan.

Sampai suatu hari, entah siapa yang jelas diantara kita ber-sembilan ada yang mencetuskan ide untuk membuat gank. Namanya juga anak SMP, lagi hot tuh bikin-bikin gank. Endingnya, pada tanggal 22 Februari 2005 berdirilah gank kita ber-sembilan yang kita namain “Freaky Gank”. Basicnya gara-gara kita semua orangnya heboh, suka ketawa-ketiwi nggak jelas, kesimpulannya freak abis deh! Ternyata, yang namanya nama itu bener-bener do’a. Entah karena nama gank ini Freaky atau nggak tau karena apa, yang jelas kehidupan kita semua dalam FG itu emang se-freak namanya. Ada aja kejadian-kejadian yang kalo diinget-inget sih kocak abis, tapi menurut kita ‘jaman dulu’ kisah persahabatan kita itu complicated banget.

Gue ceritain salah satu kejadian yang bakalan susah banget buat dilupain, dan keliatannya bakal terus kita (FG) bicarain buat bahan lelucon dalam jangka waktu panjang. Jadi, kita ber-sembilan itu tak terpisahkan banget. Mulai dari kelas 1 sampe kelas 3, FG sekelas melulu. Emang sih, yang nggak sekelas alias yang dioplos cuma beberapa anak, wal hasil temen-temen kita ya itu-itu aja. Langsung saja ke pokok masalah, sebut saja Mr.N, temen sekelas gue yang mana anaknya baik hati banget, tidak sombong pula. Hal ini yang ternyata menjadi daya tarik dirinya. Sampai si Tanti juga naksir tuh, ternyata Mr.N pun naksir sama Tanti, endingnya mereka berdua jadian. Tapi, karena suatu alasan, hubungan Tanti dengan Mr.N yang masih seumur jagung terpaksa putus ditengah jalan.

Kebaikan hati Mr.N yang tidak pandang bulu membuat banyak orang yang menaruh simpati padanya, banyak yang memberikannya pujian, meskipun tidak secara langsung. Hingga suatu hari, ketika kita ber-sembilan sedang mengadakan acara “Ngerumpi Bareng FG” dikamar hotel saat sedang study-tour di Jogjakarta, dibuatlah suatu pengakuan yang cukup mencengangkan, dimana ternyata Tanti masih suka sama Mr.N, selain itu yang bikin kita terkejut adalah ada orang lain yang juga anak FG yang suka juga sama Mr.N, bukan cuma satu orang, tapi tiga orang sekaligus, mereka adalah Nie”, Lae dan Dati. Masya Allah, entah tidak terbayang bagaimana perasaan mereka berempat saat mengetahui sahabatnya menyukai lelaki yang sama dengan dirinya.

Karena bersahabat, maka mereka berempat berjanji tidak akan menyakiti perasaan satu dengan yang lain, mereka juga berkata tidak akan saling jealous jika ada yang sedang ngobrol atau dekat-dekat dengan Mr.N. Kami berlima, yang tidak ikut menyimpan hati kepada Mr.N pun merasa lega karena masalah ini tidak merubah pertemanan kami sedikitpun.

Namun, yang terjadi keesokan harinya adalah berbanding terbalik dengan apa yang dibicarakan semalam. Memang, yang namanya perasaan tidak bisa dibohongi. Ketika kami sedang berada di Borobudur, gue lagi jalan sambil ngobrol bareng si Mr.N lalu Tanti datang dan berkata padaku, “Mae, fotoin gue berdua sama Mr.N dong!” katanya seraya menunjuk kameraku. Setelah selesai memotret Tanti dan Mr.N, Tanti berlalu dan gue baru nyadar kalo si Dati lagi ngeliatin kita dengan tampang jutek, terus gue nawarin, “Lo mau foto ma Mr.N juga?” dan tanpa pikir panjang Dati mengiyakan. Setelah itu, kita bertiga melanjutkan jalan-jalan disekitar Borobudur.

Gue lupa gimana kejadiannya, sampe akhirnya gue ama Mr.N and Dati nggak jalan bareng lagi dan tergantikan oleh Nie”. Saat jalan bareng itu, Nie” curhat sama gue, “Mae, bete banget masa tadi Tanti sama Dati bilang foto berdua sama Mr.N! Kan gue juga mau, jahat banget sih mereka pamer-pamer ke gue!” katanya marah-marah, gue mencoba menenangkan Nie”, “Yaudah, nanti kalo ada Mr.N gue fotoin kalian berdua,” gue berjanji padanya dan dia pun terlihat lega saat gue ngomong gitu. Tiba-tiba, Lae dateng nyamperin gue ma Nie” dan dengan hebohnya dia berkata, “Ya ampun, gue seneng banget! Tadi gue jalan bareng Mr.N, terus foto berdua juga sama dia. Lo udah foto sama dia belum, Nie?” setelah Lae ngomong kayak gitu, gue lupa percakapan selanjutnya yang jelas Nie” marah-marah and murung nggak jelas gara-gara itu. Kalau nggak salah sih endingnya impas tuh! Masing-masing dari mereka berempat dapet foto and jalan bareng sama pujaan hati mereka. Hahaha…

Kejadian itu sempet bikin gue, Erryn, Anis, Ingrid ama No-or bingung. Gimana caranya biar mereka berempat nggak saling jealous, karena nggak lucu banget kalo pertemanan kita bubar jalan gara-gara Mr.N. Tapi alhamdulillah, hal itu nggak ngerubah kedekatan kita sebagai sahabat. Lagian, kejadian itu waktu kita kelas 3 dan abis itu Mr.N ngelanjutin sekolah ke luar kota, udah nggak di Cilegon lagi jadi mereka berempat juga mulai ngincer orang lain deh! Hohoho…

Sampe sekarang nih, kalau kita lagi ngumpul-ngumpul kadang ada aja yang bahas, “Masih inget nggak kejadian Mr.N yang ditaksir ama empat anak FG?” dan kita pasti ketawa-ketawa kalo inget masalah itu. Hahaha… Sebenernya masih banyak cerita-cerita gue and friends jaman SMP, nanti lagi yahh. To be continued… :)

Selasa, 20 Juli 2010

Cerita Orang Baik :)

Juli 20, 2010 0 Comments

Ini bakal jadi pengalaman paling tak terlupakan yang pernah gw alami. Nyaris kehilangan handphone di Seoul. Alhamdulillah nggak jadi. Hehehe …

Jadi ceritanya, hari terakhir gw tinggal di Hoam Faculty House, Seoul, Korea Selatan, tanggal 10 Juli 2010 diawali dengan pagi yang sibuk (gara-gara telat bangun). Gw ma temen gw bangun 1 jam sebelum bis tour berangkat, dan pagi itu juga kita harus udah check-out dari hotel. Maka dari itu, semua dikerjain dengan terburu-buru. Malam sebelumnya, gw udah packing sih, tapi ternyata masih banyak barang-barang yang ketinggalan masuk koper, jadi sibuk banget deh pagi itu.

Waktu temen gw lagi mandi, ada orang yang ketuk pintu kamar kita, otomatis gw tuh yang bukain pintu. Gw kira temen gw dari lantai atas yang nyamperin buat nyuruh kita buru-buru, ternyata yang ngetuk pintu itu ibu house keeper. Begitu gw buka pintu, si ibu ngomong-ngomong pakai bahasa Korea, udah cepet, panjang pula mana gw nggak ngerti sama sekali. Tapi, kalo gw terjemahin mungkin artinya gini, “Loh?! Masih ada orangnya to? Kirain udah keluar, kamarnya mau saya beresin. Yaudah deh, mbak. Nanti saya datang lagi, maaf ya ganggu.” setelah ngomong gitu, si ibu sempat nepuk-nepuk bahu gw sambil senyum dan pergi ke kamar sebelah buat diberesin. Gw saat itu cuma bisa ngangguk-ngangguk sambil ngomong, “Okay-okay,” tanpa ngerti apa maksud omongannya tadi.

Abis temen gw selesai mandi, gantian tuh gw yang mandi. Dari dalem kamar mandi, gw denger ada suara telpon. Tiba-tiba gw denger temen gw teriak, “Ima, kita dikasi waktu 2 menit lagi buat siap-siap!”. Nah lhoo, panik deh gw. Endingnya, buru-buru deh gw mandi and siap-siap. Terus, gw ma temen gw pergi meninggalkan kamar yang udah seminggu kita tempatin sambil berharap nggak ada barang yang tertinggal.

Setelah kita ninggalin kamar nomor 1211, gw ke receptionist ngasih kunci kamar sekalian nitip koper ‘cuz hari itu, gw ma temen-temen mau ke Everland. Nggak lucu banget ke Everland bawa-bawa koper segala kan?! Abis itu, kita langsung ke tempat panitia ama peserta post-symposium tour. Alhamdulillah, panitia disana berbaik hati nungguin kita. Begitu kita naik ke bis, nggak ada semenit tuh bis langsung berangkat. Berarti kan emang tinggal nunggu kita doang tuh! Hehehe…

Perjalanan ke Everland dari Hoam kira-kira 2 jam lamanya. Ditengah perjalanan, barulah gw nyadar kalo ada ‘bagian dari diri gw’ yang hilang, yaiutu handphone gw. Gw sibuk nyari-nyari di kantong, di tas kecil ama di tas ransel yang gw bawa. Nihil. Wah, feeling gw tuh hp masih teronggok diatas kasur, gara-gara tadi pagi buru-buru nyampe nggak kepikiran lagi sama si dia.

Perjalanan ke Everland gw dipenuhi dengan pikiran tentang hp gw. Gw mikir, tu hp bakal disimpenin ma house keeper atau nggak? Tu hp beneran ada di kamar atau nggak? Tu hp bakalan balik lagi ke gw atau nggak? Rada-rada nyesel juga sih, udah ninggalin tuh hp sendirian di kamar hotel yang udah nggak gw tinggalin. Secara, belinya pake perjuangan banget. Ngumpulin duit sendiri, jual hp yang lama, baru deh bisa ngebeli si dia. Tapi kok malah gw lupain gitu aja? Itu pikiran gw saat itu.

Tapi gw nggak ngambil pusing sih, gw mikirnya kalo masih jodoh pasti hp gw balik lagi ke gw. Hohoho… Oya, gw sempet ngasih tau panitia tentang hp gw yang ketinggalan, terus dia nelpon ke hotel supaya di cariin and di simpenin hp gw kalo ketemu. Tapi, karena gw ma temen-temen hanya nebeng bis ke Everland and nggak ikut tour bareng mereka, kita kepisah ma panitia-panitia itu, jadi gw belum dapet kabar apa-apa dari hotelnya tapi udah nggak ketemu lagi sama si panitia itu. Akhirnya, gw main-main di Everland tanpa musingin masalah hp lagi. Kadang-kadang masih kepikiran sih, merasa bersalah gimana gitu, tapi yaudah lahh.

Abis puas main-main di Everland, kita balik lagi kan ke hotel buat ngambil koper-koper yang dititipin tadi pagi. Pulangnya udah larut malam banget, sekitar jam11 malem baru nyampe hotel. Gw yang kepikiran lagi sama hp gw, sibuk nyari nomor hp panitia yang tadi gw maintain tolong buat nyariin hp gw. Tapi dia nggak bisa dihubungi. Akhirnya, gw tanya ke receptionist, tapi bapak receptionistnya bilang nggak ada yang ngelaporin/nitipin hp atau apapun ke dia. Wah, gw udah hopeless tuh.

Tapi, temen gw ada yang nyaranin supaya gw nyari sekali lagi ke kamar 1211, siapa tau masih ada. Akhirnya, gw kesana dan mendapati tuh kamar udah bersih banget dari segala debu dan kotoran. Nggak ada barang-barang lain selain barang yang merupakan fasilitas dari hotel itu. Nggak tau kenapa, gw udah ‘mengikhlaskan’ hp gw itu deh. Mau nyari kemana lagi coba?!

Terus, gw tanya lagi ke receptionist bisa nggak kalo gw ketemu sama house keeper yang tadi pagi ngeberesin kamar gw? Kata bapaknya, nggak bisa soalnya si ibunya udah pulang daritadi. Terus gw minta ditelponin deh sama house keepernya. Akhirnya, bapak receptionist nelponin house keepernya. Mereka ngomong-ngomong pakai bahasa Korea gitu. Abis itu, telponnya malah ditutup, “dihh! kan tadi gw udah bilang pengen ngomong ma house keeper?!” dalam hati gw ngomong gitu. Nggak taunya, si bapak receptionist ngebuka-buka suatu buku gitu, nggak tau buku apa tapi kayak buku absent atau semacamnya terus sibuk nyari-nyari sesuatu di laci-laci meja receptionist sambil kayak agak marah gitu. Gw udah ngerasa nggak enak gitu kan, abis dia kayak nggak ikhlas gitu nyariinnya. Mana yang dicari sama dia nggak ketemu lagi, udah aja tampangnya makin jutek (sepengelihatan gw).

Terus, dia nelpon lagi. Ngomong-ngomong pakai bahasa Korea lagi, gw nguping tapi nggak ngerti dia ngomong apa. Tiba-tiba si bapak receptionist nutup telponnya terus ngomong ke gw, “I’ll go for a while, wait!” dan dengan polosnya gw ngomong, “Should I go with you? Maybe I can help.” ya kan gw nggak enak aja, dia nyariin hp gw tapi gw duduk diam tanpa melakukan apa-apa. Tapi, bapak receptionistnya ngomong lagi, “No. just wait and stay here.” yaudah, gw nunggu di kursi lobby deh.

Nggak berapa lama, bapak receptonistnya dateng sambil senyum-senyum and bawa plastic yang isinya handphone gw! Wah, seneng banget tuh gw! Alhamdulillah, tu hp masih jodoh gw. Gw terus-terusan ngomong, “thank you very much, thank you so much…” sama bapak receptionist itu. Sayang gw nggak tau namanya siapa, kalo tau pasti sekarang udah gw sebut deh tu bapak baik. Sayang juga gw nggak sempet ngucapin makasih secara langsung sama ibu house keeper yang udah nyimpenin handphone gw and dengan ‘gentle’nya nggak ngambil yang bukan hak dia.

Gw agak merasa bersalah juga sih udah sempet suudzan sama bapak receptionist itu. Kan tadinya gw ngira dia marah-marah nggak ikhlas gitu bantuin gwnya. Tapi kayaknya nggak deh, tuh orang emang baik banget. Salut gw.

Do’a gw buat mereka berdua semoga mereka terus diberkahi Allah, dijaga terus hatinya biar tetep jadi orang baik and jujur. Sekali lagi makasih banyak buat dua orang yang udah ngebantu gw itu, kalian berdua bakal gw inget terus untuk jangka waktu yang sangat lama. I think so… :)