Cerita Orang Baik :)

By Imawati A. Wardhani - Juli 20, 2010


Ini bakal jadi pengalaman paling tak terlupakan yang pernah gw alami. Nyaris kehilangan handphone di Seoul. Alhamdulillah nggak jadi. Hehehe …

Jadi ceritanya, hari terakhir gw tinggal di Hoam Faculty House, Seoul, Korea Selatan, tanggal 10 Juli 2010 diawali dengan pagi yang sibuk (gara-gara telat bangun). Gw ma temen gw bangun 1 jam sebelum bis tour berangkat, dan pagi itu juga kita harus udah check-out dari hotel. Maka dari itu, semua dikerjain dengan terburu-buru. Malam sebelumnya, gw udah packing sih, tapi ternyata masih banyak barang-barang yang ketinggalan masuk koper, jadi sibuk banget deh pagi itu.

Waktu temen gw lagi mandi, ada orang yang ketuk pintu kamar kita, otomatis gw tuh yang bukain pintu. Gw kira temen gw dari lantai atas yang nyamperin buat nyuruh kita buru-buru, ternyata yang ngetuk pintu itu ibu house keeper. Begitu gw buka pintu, si ibu ngomong-ngomong pakai bahasa Korea, udah cepet, panjang pula mana gw nggak ngerti sama sekali. Tapi, kalo gw terjemahin mungkin artinya gini, “Loh?! Masih ada orangnya to? Kirain udah keluar, kamarnya mau saya beresin. Yaudah deh, mbak. Nanti saya datang lagi, maaf ya ganggu.” setelah ngomong gitu, si ibu sempat nepuk-nepuk bahu gw sambil senyum dan pergi ke kamar sebelah buat diberesin. Gw saat itu cuma bisa ngangguk-ngangguk sambil ngomong, “Okay-okay,” tanpa ngerti apa maksud omongannya tadi.

Abis temen gw selesai mandi, gantian tuh gw yang mandi. Dari dalem kamar mandi, gw denger ada suara telpon. Tiba-tiba gw denger temen gw teriak, “Ima, kita dikasi waktu 2 menit lagi buat siap-siap!”. Nah lhoo, panik deh gw. Endingnya, buru-buru deh gw mandi and siap-siap. Terus, gw ma temen gw pergi meninggalkan kamar yang udah seminggu kita tempatin sambil berharap nggak ada barang yang tertinggal.

Setelah kita ninggalin kamar nomor 1211, gw ke receptionist ngasih kunci kamar sekalian nitip koper ‘cuz hari itu, gw ma temen-temen mau ke Everland. Nggak lucu banget ke Everland bawa-bawa koper segala kan?! Abis itu, kita langsung ke tempat panitia ama peserta post-symposium tour. Alhamdulillah, panitia disana berbaik hati nungguin kita. Begitu kita naik ke bis, nggak ada semenit tuh bis langsung berangkat. Berarti kan emang tinggal nunggu kita doang tuh! Hehehe…

Perjalanan ke Everland dari Hoam kira-kira 2 jam lamanya. Ditengah perjalanan, barulah gw nyadar kalo ada ‘bagian dari diri gw’ yang hilang, yaiutu handphone gw. Gw sibuk nyari-nyari di kantong, di tas kecil ama di tas ransel yang gw bawa. Nihil. Wah, feeling gw tuh hp masih teronggok diatas kasur, gara-gara tadi pagi buru-buru nyampe nggak kepikiran lagi sama si dia.

Perjalanan ke Everland gw dipenuhi dengan pikiran tentang hp gw. Gw mikir, tu hp bakal disimpenin ma house keeper atau nggak? Tu hp beneran ada di kamar atau nggak? Tu hp bakalan balik lagi ke gw atau nggak? Rada-rada nyesel juga sih, udah ninggalin tuh hp sendirian di kamar hotel yang udah nggak gw tinggalin. Secara, belinya pake perjuangan banget. Ngumpulin duit sendiri, jual hp yang lama, baru deh bisa ngebeli si dia. Tapi kok malah gw lupain gitu aja? Itu pikiran gw saat itu.

Tapi gw nggak ngambil pusing sih, gw mikirnya kalo masih jodoh pasti hp gw balik lagi ke gw. Hohoho… Oya, gw sempet ngasih tau panitia tentang hp gw yang ketinggalan, terus dia nelpon ke hotel supaya di cariin and di simpenin hp gw kalo ketemu. Tapi, karena gw ma temen-temen hanya nebeng bis ke Everland and nggak ikut tour bareng mereka, kita kepisah ma panitia-panitia itu, jadi gw belum dapet kabar apa-apa dari hotelnya tapi udah nggak ketemu lagi sama si panitia itu. Akhirnya, gw main-main di Everland tanpa musingin masalah hp lagi. Kadang-kadang masih kepikiran sih, merasa bersalah gimana gitu, tapi yaudah lahh.

Abis puas main-main di Everland, kita balik lagi kan ke hotel buat ngambil koper-koper yang dititipin tadi pagi. Pulangnya udah larut malam banget, sekitar jam11 malem baru nyampe hotel. Gw yang kepikiran lagi sama hp gw, sibuk nyari nomor hp panitia yang tadi gw maintain tolong buat nyariin hp gw. Tapi dia nggak bisa dihubungi. Akhirnya, gw tanya ke receptionist, tapi bapak receptionistnya bilang nggak ada yang ngelaporin/nitipin hp atau apapun ke dia. Wah, gw udah hopeless tuh.

Tapi, temen gw ada yang nyaranin supaya gw nyari sekali lagi ke kamar 1211, siapa tau masih ada. Akhirnya, gw kesana dan mendapati tuh kamar udah bersih banget dari segala debu dan kotoran. Nggak ada barang-barang lain selain barang yang merupakan fasilitas dari hotel itu. Nggak tau kenapa, gw udah ‘mengikhlaskan’ hp gw itu deh. Mau nyari kemana lagi coba?!

Terus, gw tanya lagi ke receptionist bisa nggak kalo gw ketemu sama house keeper yang tadi pagi ngeberesin kamar gw? Kata bapaknya, nggak bisa soalnya si ibunya udah pulang daritadi. Terus gw minta ditelponin deh sama house keepernya. Akhirnya, bapak receptionist nelponin house keepernya. Mereka ngomong-ngomong pakai bahasa Korea gitu. Abis itu, telponnya malah ditutup, “dihh! kan tadi gw udah bilang pengen ngomong ma house keeper?!” dalam hati gw ngomong gitu. Nggak taunya, si bapak receptionist ngebuka-buka suatu buku gitu, nggak tau buku apa tapi kayak buku absent atau semacamnya terus sibuk nyari-nyari sesuatu di laci-laci meja receptionist sambil kayak agak marah gitu. Gw udah ngerasa nggak enak gitu kan, abis dia kayak nggak ikhlas gitu nyariinnya. Mana yang dicari sama dia nggak ketemu lagi, udah aja tampangnya makin jutek (sepengelihatan gw).

Terus, dia nelpon lagi. Ngomong-ngomong pakai bahasa Korea lagi, gw nguping tapi nggak ngerti dia ngomong apa. Tiba-tiba si bapak receptionist nutup telponnya terus ngomong ke gw, “I’ll go for a while, wait!” dan dengan polosnya gw ngomong, “Should I go with you? Maybe I can help.” ya kan gw nggak enak aja, dia nyariin hp gw tapi gw duduk diam tanpa melakukan apa-apa. Tapi, bapak receptionistnya ngomong lagi, “No. just wait and stay here.” yaudah, gw nunggu di kursi lobby deh.

Nggak berapa lama, bapak receptonistnya dateng sambil senyum-senyum and bawa plastic yang isinya handphone gw! Wah, seneng banget tuh gw! Alhamdulillah, tu hp masih jodoh gw. Gw terus-terusan ngomong, “thank you very much, thank you so much…” sama bapak receptionist itu. Sayang gw nggak tau namanya siapa, kalo tau pasti sekarang udah gw sebut deh tu bapak baik. Sayang juga gw nggak sempet ngucapin makasih secara langsung sama ibu house keeper yang udah nyimpenin handphone gw and dengan ‘gentle’nya nggak ngambil yang bukan hak dia.

Gw agak merasa bersalah juga sih udah sempet suudzan sama bapak receptionist itu. Kan tadinya gw ngira dia marah-marah nggak ikhlas gitu bantuin gwnya. Tapi kayaknya nggak deh, tuh orang emang baik banget. Salut gw.

Do’a gw buat mereka berdua semoga mereka terus diberkahi Allah, dijaga terus hatinya biar tetep jadi orang baik and jujur. Sekali lagi makasih banyak buat dua orang yang udah ngebantu gw itu, kalian berdua bakal gw inget terus untuk jangka waktu yang sangat lama. I think so… :)

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar