Selasa, 21 September 2010

Cinta Gila


Cerita cinta, selalu menjadi topik pembicaraan yang menarik untuk dibahas. Semua orang pasti punya cerita cintanya masing-masing. Sering kali kita curhat sama sahabat kita tentang kisah cinta kita mulai dari yang menyenangkan, sampai bercerita dengan meneteskan air mata kesedihan. Dan sahabat kita akan dengan antusias mendengarkan cerita-cerita menyenangkan serta keluh kesah kita mengenai pasangan kita. Nah, bagaimana kalau kamu dan sahabat kamu jatuh cinta pada orang yang sama? Apa mungkin kita curhat sama sahabat kita sendiri yang notabene ‘saingan’ kita juga? Well, gue pernah tuh ngalamin kayak gitu!! Let’s see the story.

Kemarin gue sempet cerita tentang gue dan sahabat-sahabat gue yang tergabung dalam satu gank yaitu FG alias Freaky Gank. Kita bersembilan (Gue, Anis, Dati, Tanti, Erryn, Lae, Grite, Nie”, and Noor) sobatan sejak SMP sekitar tahun 2005 sampai sekarang 2010. Sekarang kami bersembilan udah berpencar-pencar karena ngelanjutin sekolah ke perguruan tinggi yang berbeda-beda. Jadwal maen dan ngumpul udah nggak sesering pas SMP atau SMA, jangankan ngumpul, sekedar sms atau telpon aja udah nggak intens lagi. Apalagi sama si Dati, sejak kepindahannya ke Bandung pas SMA, udah jarang banget deh komunikasi sama dia. Dia pun jarang memberi kabar ke kita. Biarpun gitu, cerita-cerita jaman doeloe alias cerita jadul kita jaman SMP masih suka terbayang aja. Sesekali kalau kita ngumpul juga kita sering bahas kejadian kocak jaman SMP dulu.

Postingan gue yang kemarin nyeritain tentang gimana 4 orang anak FG sekaligus bisa suka sama satu orang yang sama (gue nggak termasuk 4 orang itu). Kali ini, gue mau cerita tentang gue sama seorang anak FG lagi yang juga suka sama orang yang sama. Hahaha… Haduh, belum apa-apa udah ngakak. Jadi gini ceritanya, jaman SMP dulu itu kan ada pelajaran olahraga tuh, terus waktu itu materinya basket. Tersebutlah Z, anak cowok yang sekelas sama gue, anaknya nggak jelek tapi nggak cakep juga, gue jarang banget ngobrol sama dia malah bisa dibilang nggak gitu kenal. Lupa deh, waktu itu kelas berapa ya? Antara kelas 2 atau 3 SMP gitu, pas pelajaran olahraga yang materinya basket tiba-tiba gue suka aja ngeliatin dia main basket, kayaknya dulu cool gitu dimata gue. Ahahaha… Sampe suatu hari, pas olahraga juga yang materinya basket pak gurunya nyuruh anak-anak cowok buat pasang-pasangan sama anak-anak cewek oper-operan bola gitu. Nah, tiba-tiba si Z itu ngomong sama gue, “Ma, sama gue aja,” gitu. Kaget dong gue, secara kan gue rada-rada gimana gitu sama dia terus dia ngajak gue jadi partner, ya seneng aja. Hehehe… Namanya anak SMP, langsung diledek-ledekin gitu deh. Sejak saat itu, gue jadi suka beneran ama tuh orang. Tapi gue nggak pernah cerita sama siapa-siapa.

Suatu hari, dikelas lagi ada acara pembagian tempat duduk yang tiap minggu dilakukan sama wali kelas dengan cara ngocok nama murid yang ada. Pas itu, ngarep dong gue bakal duduk sama si Z. Hohoho, siapa yang nggak mau duduk sama orang yang kita sukain? Eh, ternyata yang dapet duduk sama si Z itu Ingrid alias Grite. Terus dengan spontan temen-temen sekelas gue tuh ngeledekin gitu. Woooo… gimana nggak panas tuh gue? Sebel banget waktu itu sama si Ingrid (Maaf ya, teman). Mana setelah diusut-usut, si Ingrid juga suka beneran sama si Z. Nah lho! Gue sebagai sahabat dekat ya sok-sokan ngasih saran sama dia, gimana caranya PDKT dan sebagainya. Padahal dalam hati udah bete banget. Hahaha…

Sampai entah gimana ceritanya (lupa), si Ingrid juga tau kalo gue suka sama si Z. Tapi waktu itu, dia ngakunya udah nggak suka lagi. Nah, karena berasa nggak ada harapan sama si Z akhirnya gue juga jadi males gitu dan lupa lagi gimana ceritanya gue suka sama temen seangkatan gue tapi beda kelas, dia kelas 3A sedangkan gue 3B. Anaknya cakep deh, udah gitu salah satu gitaris handal di SMP gue. Pernah ikut konser Yamaha di TMII, gue juga ikutan tapi gue main recorder and si dia main gitar. Makin naksir aja deh gue. Nggak taunya, si Ingrid juga suka juga sama tuh anak. Jadi, kita saingan-saingan gitu tapi tetep temenan baik, kalo gue atau Ingrid ketemu anak itu di kantin atau papasan sama dia di suatu tempat, pasti pamer-pamer, buat manas-manasin aja. Terus, kita berdua juga suka duduk didepan kelas waktu jam istirahat cuma buat nungguin anak itu lewat depan kelas kita. Sampe kita punya sebutan buat dia yaitu **cute. Maaf dua huruf didepan disensor karena kalo ditulis, nama yang bersangkutan akan terlihat jelas. Hohoho…

Waktu acara ulang tahun SMP, si dia tampil gitu ceritanya, biasa main gitar sama band-nya. Keren banget deh pokoknya, nggak ada kata-kata lain. Hehehe… Ternyata, temen gue (Dati kalo nggak salah) ngambil foto dia waktu lagi tampil. Angle-nya pas banget, jadi keliatan deh muka gantengnya. Hehehe… Gue sama si Ingrid langsung rebutan deh buat dapet tuh foto. Endingnya, kita malah nyetak bareng foto dia di FDI Cilegon, nyetaknya seukuran dompet dan kita masukin deh foto si dia ke dompet masing-masing. Nggilani tenan…

Setelah hari itu, obsesi gue and Ingrid sama si dia makin menggila. Kalo pulang sekolah, kita sengaja pulang jalan kaki di belakang dia sama temen-temennya. Pernah sesekali nengok ke dalem kelasnya cuma buat ngeliat ada dia atau nggak. Sampe akhirnya temen-temen dia tau kalo kita berdua suka dan tiap kali dia sama temen-temennya lewat didepan kita, pasti temen-temennya langsung bisik-bisik sambil berdehem di depan kita. Otomatis kita jadi canggung gimana gitu kan? Apalagi si dianya?! Dia jadi nyadar dong kalo punya fans, dan jadinya malah menghindar gitu kalo ada gue atau Ingrid :( . Tapi beruntungnya, kita berdua nggak ada yang berhasil ngedapetin si dia. Kalo ada kan pasti gue sama Ingrid jadi sebel-sebelan tuh!

Biarpun sekarang kita udah nggak suka lagi sama si dia, tapi foto dia lagi ngeband masih aja gue simpen di diary gue. Diary yang udah lama banget nggak gue sentuh, giliran gue buka, jatuhlah itu foto dan gue ketawa-ketawa sendiri. Sementara Ingrid? Foto si dia yang dicetak bareng gue masih betah menghuni dompetnya. Ahahahaha… Cinta gila anak SMP.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar