Food Review : Chuanky AA, Camilan yang Sungguh Mengenyangkan

By Imawati A. Wardhani - Juni 07, 2020



Sejak menikah dengan suami, banyak hal yang baru aku ketahui tentang dirinya terutama soal makanan-makanan kesukaan. Padahal sebelumnya, 3 tahun kami berteman cukup akrab. Tapi aku baru tau kalau suamiku salah satu penggemar cuanki setelah kami menikah.

Saat tinggal di Bandung bersama mertua dan kakak ipar, suamiku memiliki tukang cuanki langganan yang biasa lewat depan rumah. Dari beberapa abang-abang cuanki yang biasa lewat, dia bahkan tau perbedaan rasa dari tiap penjual. Haha, amazing!

Terutama saat weekend, hampir setiap siang suamiku memberhentikan abang cuanki untuk membeli jajanan kesukaannya itu. Aku sebagai follower pasti terinfluence juga dong dengan kebiasaannya tersebut. Sebelumnya, mungkin terakhir kali aku makan cuanki adalah saat masih tinggal di Cilegon sekitar belasan tahun lalu lah. Sudah lama sekali ya.

Oiya daritadi aku berbicara tentang cuanki tanpa menjelaskan seperti apa makanan tersebut. Cuanki, dari yang aku baca di resepkoki.id merupakan singkatan dari Cari Uang Jalan Kaki. Sungguh ku baru tau tentang arti kata cuanki ini. Cuanki sendiri sering disebut sebagai bakso Bandung karena para pedagang cuanki kebanyakan berasal dari kota Paris van Java.

Source : Dokumentasi Pribadi

Umunya cuanki berisi bakso, siomay goreng/kukus, tahu rebus dan tahu goreng. Ditambah bumbu dan kuah lalu dilengkapi seledri, bawang goreng serta saos untuk meningkatkan selera makan (jika suka). Cuanki biasa dijajakan di siang menjelang sore hari.

Pindah ke Sukabumi, ternyata ada juga abang cuanki yang suka lewat depan rumah. Dengan membayar sebesar Rp. 10.000,- kita bisa menikmati cuanki dengan beragam isi yang aku sebutkan di atas tadi. Namun, suamiku kurang menikmati rasa cuanki disini dan lebih merindukan cuanki langganannya di Bandung. Yaa njuk piye?

Chuanky AA


Source : Dokumentasi Pribadi
Salah seorang teman sekaligus seniorku saat kuliah dulu, Mba Naela, saat ini membuka usaha rumahan berjualan cuanki instan yang dinamakan Chuanky AA.

Ketika Mba Naela membuka pre-order, suamiku memintaku untuk menghubunginya dan memesan cuanki instan tersebut. Tidak heran, sebagai penggemar cuanki pasti tergoda untuk mencoba.

Aku kemudian menghubungi Mba Naela dan mengobrol sedikit tentang latar belakang beliau membuka usaha cuanki ini. Ternyata, suaminya yang bekerja di salah satu perusahaan di ibu kota harus dirumahkan sementara waktu akibat pandemi Covid-19. Jelas saja, hal ini membuat kondisi finansial keluarga mereka goyah. Sebagai alternatif, Mba Naela membantu suaminya berjualan Chuanky AA.

Source : Dokumentasi Pribadi
Mulanya Mba Naela dan suaminya ingin membuka usaha dengan berjualan coklat atau kue kering. Namun, jenis usaha ini dilihat memiliki pelanggan yang hanya akan membeli di musim-musim tertentu. Seperti gayung bersambut, seorang teman Mba Naela menawarkan diri untuk menjadi supplier cuanki. Mba Naela dan suaminya yang saat itu masih berpikir untuk berbisnis apa akhirnya menerima tawaran untuk menjual cuanki dari temannya tersebut.

Mba Naela dan suaminya memilih untuk membuka bisnis yang bergerak di bidang makanan karena saat wabah Corona seperti ini, jenis usaha yang masih tetap bertahan salah satunya adalah kuliner.

Saat ini, Chuanky AA sudah memiliki pasar sendiri dan pelanggan yang cukup banyak sehingga progress terkini dari Chuanky AA yakni sedang mendesain logo sendiri serta memperbanyaknya.

Price List

Ada 3 jenis paket yang ditawarkan oleh Chuanky AA, ketiga paket tersebut yaitu :

Source : Dokumentasi Pribadi
1. Paket Rp.13.000,-
Berisi 2 buah bakso, 2 buah siomay goreng, 1 buah tahu, bumbu, kaldu, sambal, seledri dan jeruk nipis.

2. Paket Rp.17.000,-
Berisi 4 buah bakso, 3 buah siomay goreng, 1 buah tahu, bumbu, kaldu, sambal, seledri dan jeruk nipis.

3. Family Package Rp. 130.000,-
Berisi 20 buah bakso, 20 buah siomay goreng, 10 buah tahu, bumbu, kaldu, sambal, seledri dan jeruk nipis.

Family Package
Aku memesan paket nomor 2 dengan mengganti tahu menjadi bakso atas saran Mba Naela karena Cuanki ini dikirim keluar kota, sehingga dikhawatirkan tahunya tidak kuat alias basi. Hal ini dikarenakan semua bahan-bahan yang digunakan untuk Chuanky AA merupakan bahan berkualitas tanpa pengawet.

Bisa dibilang paket nomor 2 ini adalah paket kenyang. Sebelumnya aku tidak tau kalau ukuran bakso dan siomay gorengnya cukup besar, aku pikir sama seperti yang biasa aku beli di abang cuanki yang lewat di depan rumah. Haha.

Honest Review

Aku mendapat kabar bahwa pesananku dikirim pada hari Jum'at menggunakan ekspedisi Ninja Express. Hari Sabtu sorenya, pesananku sudah sampai.

Pertama kali menerima paket, aku langsung mengecek kondisi barang yang aku terima. Berhubung ini makanan, aku memeriksa apakan aman dan tidak basi? Alhamdulillah semua aman. Packagingnya pun tebungkus dengan rapih.

Saat akan mengeksekusi, sebenarnya aku sedikit bingung karena tidak ada petunjuk penyajiannya. Jadi, aku menghubungi Mba Naela untuk bertanya sebaiknya ini diseduh atau dimasak layaknya membuat mie instan?

Katanya, sebenarnya diseduh pun tidak apa-apa tapi lebih nikmat jika semua bahan direbus terlebih dahulu. Akhirnya aku memasak Chuanky AA supaya yakin bahwa semua bahan matang sempurna.

Kira-kira begini cara penyajiannya :
1. Tuangkan bumbu dan sambal ke dalam mangkok
2. Panaskan air
3. Masukkan bakso, siomay, tahu dan kaldu ke dalam air yang sudah dipanaskan tadi
4. Masak hingga bakso dan siomay goreng menjadi lebih empuk
5. Tuangkan hasil rebusan tersebut ke dalam mangkok
6. Aduk-aduk hingga bumbu tercampur
7. Beri perasan jeruk nipis dan taburan seledri
8. Nikmati selagi masih hangat

Source : Dokumentasi Pribadi
Ketika melihat bakso-bakso dan siomay tersaji di dalam mangkok yang ada di benakku adalah wow! Banyak ya! Haha. Serius satu mangkok isinya penuh, bakso dan siomaynya memiliki ukuran lebih besar dari yang biasa aku beli di tukang jualan keliling.

Rasa baksonya enak, empuk dan terasa dagingnya. Siomay gorengnya pun renyah dan nikmat saat disantap bersama kuah. Sambalnya pas, tidak terlalu pedas tapi tidak terlalu light juga.

Oiya, aku tetap menambahkan sedikit kecap manis untuk membuat rasanya lebih mantap. Meski hal ini dikritik oleh suamiku, menurutnya cuanki tidak cocok jika ditambah kecap manis. Up to you deh, Mas.

Untuk bumbunya sendiri, di percobaan pertama aku merasa rasa mericanya terlalu strong. Namun, saat mencoba kemasan kedua dan ketiga rasanya enak-enak saja, pas dan tidak ada yang terlalu berlebihan atau kekurangan.

Mungkin karena mangkok yang aku gunakan saat penyajian pertama lebih kecil dibandingkan dengan saat memakan untuk yang kedua dan ketiga kalinya. Sehingga volume air yang digunakan terlalu sedikit di percobaan pertama, jadi rasa bumbunya menjadi lebih kuat.

Sebagai camilan, Chuanky AA ini membuat perutku kekenyangan sehingga malas untuk makan besar. Haha. Kenyangnya pun bertahan lumayan lama. Apalagi jika penyajian Chuanky AA ditambah dengan mie, jadilah makin kenyang. Hehe.

Mungkin kalau mau tidak terlalu kenyang teman-teman bisa mencoba paket yang Rp.13.000,- ya. Kalau yang Rp.17.000,- ini rasanya sudah seperti makan berat (penilaian subjektif).

Kenyang syekali, mantulita!
Secara keseluruhan, untuk rasa menurutku sudah oke. Jangan dibandingkan dengan cuanki yang dijajakan setiap sore hari di depan rumah. Jelas Chuanky AA memiliki rasa yang lebih premium.

Saranku untuk Chuanky AA, sebaiknya menambahkan petunjuk penyajian pada kemasannya seperti yang ada pada bungkus mie instan. Untuk memudahkan para pelanggan membuat Chuanky AA agar rasa yang didapatkan optimal. Juga ditambah dengan petunjuk penyimpanan dan lama waktu simpan, supaya pelanggan ngeh kapan paling lambat menghabiskan Chuanky AA sebelum expired.

How to Order

Kalau teman-teman tertarik dan berminat untuk mencicipi segarnya Chuanky AA, kalian bisa langsung memesan via Whatsapp ke nomor 085624205447  (Mba Naela). Mba Naela ini orangnya cukup fast respond kok, jadi kalian tidak akan menunggu lama untuk mendapatkan pesan balasan.

Kalau kalian masih penasaran, silakan kepo dan ulik sendiri ya ke Instagram Cuanki AA.

Aku merekomendasikan cuanki ini karena rasanya yang enak juga sangaat mengenyangkan untuk ukuran makanan camilan. Apalagi untuk para pecinta bakso dan cuanki, cobain deh! Hihi.

Sekian.

Sukabumi, 7 Juni 2020 

  • Share:

You Might Also Like

37 komentar

  1. Klo dirumahku ga ada jualan Cuanki lewat.. jadi jarang banget makan ini.. tapi doyan.. lebih banyak tukang baso malang.. bedanya apa ya mba? Wah enak banget liat foto2nya.. banyak.. bikin ngencez.. pengen nyoba :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kata suami asli'y cuanki itu bakso'y pake bakso ikan, tp makin kesini ya pake bakso daging juga. Hihi, boleh mba d coba..

      Hapus
  2. Hai, Mbak Imawati :)
    Aduh, pertama buka langsung disodorin semangkuk cuanki lewat gambar..
    Sungguh godaain buatku. Disini ga ada abang-abang jualan. Abang Gojek juga ga sampai sini.

    Mirip dengan bakso malang ya, Mbak.

    Cuanki hangat nan pedas pas banget dinikmati saat turun hujan ya, Mbak.
    ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Arsita, iya mirip2 bakso malang gitu versi Sunda ini mah

      Hapus
  3. Saya termasuk penyuka cuanki, sayang di Batam belum nemu tukang cuanki. Baru tahu ternyata ada yang jual paketan cuanki begini. Nanti ah klo pulkam ke Bogor coba pesan paketan begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh iya gak tau klo d batam nyampe apa engga itu abang cuanki. Kkk~ cuss cobain begitu bisa mudik mba

      Hapus
  4. Wah porsinya beneran besarbya. Mau banget makan cuank8 karena di sini nggak ada. Dulu makan cuanki di bandung sama kawasan kota tua. Enak. Seger gitu beda sama bakso. Kangen makan cuanki lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tykang cuanki klo d bdg bertebaran dmna2 ya. Dsini juga gak sebanyak d bdg yg jual cuanki

      Hapus
  5. Tulisannya bikin ngiler mbak. Saya oenikmat baso, apapun jenisnya termasuk chuanki. Lengkap sampai menuliskan nomor kontak sellernya, memudahkan pembaca buat order nih. Suatu hari saat saya main ke Sukabumi ... nanto saya mau nyoba order ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ini dr bdg kok mba, saya pesan buat d kirim k sukabumi. Sehari sampe dan alhamdulillah masi bagus kondisi'y

      Hapus
  6. Ohooo.. auto ngiler liat fotonya 😂

    Saya sebenernya belum pernah makan cuanki, tapi kalo soal singkatan namanya udah lama tau 😁. Samakah rasa kuahnya dengan bakso, mba? Penasaran 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha saya baru tau banget. Itu beneran singkatan'y begitu ya? Miriiipp banget

      Hapus
  7. Waahh jadi ngiler juga pengin menikmati Cuanki AA ini. Sayangnya jauh banget ya mba kalau harus kirim ke Semarang. Takutnya ga kuat dengan suhu di perjalanan. Kan ini bahannya fresh semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em bahan'y swmua fresh cuma mungkin klo ada paxel bisa mba d kirim sampe smg

      Hapus
  8. Aku juga pecinta cuanki, hihihi ... Meski kata ibuku, cuanki mah bukan bakso, cuma bakso-baksoan. Iya sih, di mamang-mamang keliling kan lebih terasa tepung daripada dagingnya. Wajar sih, harganya aja murah banget dan dapat segambreng.

    Aku punya langganan cuanki juga di Bandung. Tapi boleh juga nyobain Cuanki AA. Rada ngeri bakal ketagihan sih, wkwkwk ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mba d coba, enak nih honest review. Hoho

      Hapus
  9. Mbak, ampuuuun... Asli, saya jadi ngiler sama cuankinya. Udah lama banget nih nggak makan cuanki. Padahal enak banget nih.

    BalasHapus
  10. Duh ngiler lihatnya haha, kepengen juga ih udah lama banget enggak makan cuanki inih. biasanya kalau main ke puncak sering makan cuanki abang-abang. sekarang di rumah aja enggak ada yg jual hehe. bisa beli frozennya ya. nanti tinggal diangetin nih. makasih mba infonya.

    BalasHapus
  11. Kalau di kampung halamanku namanya bakso Mb isinya lengkap persis banget
    Btw, ngilerrrr bgt dah wkkkk
    Udah lima bulan lebih enggak mamam kek gitu wkkk
    Kuliner Indonesia emang juara!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kulineran Indo mah gak ada yg nandingin cita rasanya

      Hapus
  12. Astaga astaga astaga, I love chuanky so muaacchhh mbaakk! Pernah waktu itu dibawain sama omku dari Majalengka, enak banget ya Allah rasanya. Au syukaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa aku klo sore2 tu suka pen ngunyah2 sesuatu, cocok banget makanin beginian. Hehe

      Hapus
  13. Bisa kirim luar kota kah? Bikin laper cuankinya. Cuanki ini bakso gado-gado ya mbak. Isinya rame macam-macam ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mba, aku kan d sukabumi. Ini d kirim dr Bandung. Iya isi'y macem2 kecuali mie, nambah sendiri. Haha

      Hapus
  14. Ngiler juga mba lihat cuankinya. Sungguh baru tahu kepanjangannya begitu 🤭 di deket rumah orangtuaku ada namanya bakso malang, mirip sekali seperti ini isinya tapi ya dia nggak gerobakan. Kalo di depok ada juga bakwan malang pakai gerobak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang 11 12 sama bakso malang e mbak ini. Mungkin cuanki versi Sunda'y kali ya

      Hapus
  15. cakep bener itu baso mbulet-mbulet. aku baru tau loh mbak mae, cuanki itu cari uang jalan kaki. tabarakallah abang cuanki!

    BalasHapus
  16. Malem2 makan begini sambil ngedrakorr stabil ya mba. Wkkw.

    Jadi pengen beli deh.

    Kapan hari itu aku ke frozenfoos langganan dan nemu cuanki gini. Tp saat itu entah knp gak pengen. Pas liat ini jd pengen beli yg ini. Haa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi efek foto lebih menggiurkan kali ya mba 😋

      Hapus
  17. Jadi pengen makan cuanki. Suka banget sama makanan yang ada bakso, siomay dan tahu gini. Rasanya enak dimakan kapan aja. Cuanki AA ini bisa dikirim sampai Surabaya kah?

    BalasHapus
  18. Duh bikin ngiler banget deh cuankinya. Pengen jajal juga jadinya. Sekarang banyak banget yang jual cuanki homemade gini.. pesen Cuanki AA aja kali ya yang udah ada review mantapnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi d makan sore2 Mba, buat camilan rada berat enak deh. Hehe

      Hapus
  19. Mbak, cuangki yang dimaksud ini sama bukan ya dengan cuangki di sini? di sini cuangki itu bakso ikan. makannya ya sama kayak bakso.

    BalasHapus