Mengenang Zaman Marathon Drakor

By Imawati A. Wardhani - Maret 12, 2020


Setelah menonton drama Korea berjudul Endless Love yang dibintangi oleh Song Hye Kyo, aku menjadi salah satu penggemar drakor yang menanti-nanti drama baru dengan rating tinggi untuk ditonton. Aku bukan penggemar drama yang sedang ongoing, aku lebih memilih untuk bersabar menunggu hingga semua episode-nya selesai baru kemudian menonton hingga tamat, ketimbang harus gregetan dan gemas menanti-nanti munculnya episode terbaru.


Akibatnya, aku hampir selalu marathon dalam menyelesaikan sebuah drama. Tak kenal pagi-siang-malam, jika sudah keranjingan dan terhanyut dalam kisahnya bisa 2-3 hari tuntas menyelesaikan semua episodenya (rata-rata 16-20an episode). Jarang sih aku menonton drama yang jumlah episode-nya hingga ratusan seperti sinetron Indonesia.

Masa kejayaan bebas-sebebasnya menonton drama adalah saat setelah menyelesaikan skripsi dan dalam masa menunggu hasil revisian dari dosen. Kuliah sudah kelar, benar-benar tinggal skripsian. Waktu luang pasti ku gunakan untuk menonton drama Korea yang pemain utamanya oppa ganteng dan eonni cantik kesukaanku.

Waktu masih sibuk kuliah dan ada drakor baru, tidak jarang pula aku marathon menonton hingga subuh dan masuk kuliah pukul 7 pagi. Rasanya kepala berat dan mata mengantuk banget! Paling parah adalah saat akan ujian kompre profesi Apoteker, aku marathon menonton Reply 1997 hingga menjelang subuh dan dapat giliran awal-awal untuk diuji kompre Apotek. Kacau banget, bukannya belajar malah sibuk mantengin ketampanan So In Guk. Untungnya aku bisa menjawab pertanyaan ujian dengan benar tanpa membawa-bawa So In Guk atau Eun Ji dalam kalimat jawabanku. Haha.


Pernah suatu ketika aku sedang asyik menonton drakor di dalam kamar kemudian adikku masuk untuk mengabsen kehadiranku. Beberapa jam kemudian ia kembali masuk kamar nyeletuk, "Busyeet! Mba posisinya dari berjam-jam yang lalu nggak berubah? Ckckck..." dan aku hanya mengangkat alis untuk menjawab kalimatnya. Yaampun, sebegitunya ya.

Entah apa yang merasuki ku hingga aku benar-benar fokus mengabdikan waktu untuk menyelesaikan drakor yang sedang ku tonton secepatnya. Aku hanya beristirahat untuk sholat, makan dan tidur ketika mata dan kepala sudah benar-benar lelah melihat layar. Kacau banget sih, jangan ditiru ya!

Menurut hasil analisa yang kulakukan pada diri sendiri, ada beberapa hal yang membuat aku dan mungkin ribuan orang di luar sana kecanduan menonton drakor :
1. Jalan Cerita yang Menarik
Bukannya menjelekkan, tapi berbeda dengan sinetron Indonesia yang banyak bertele-tele, drakor menyajikan cerita dengan latar belakang yang menarik dan alur cerita yang tidak neko-neko. Perpotongan episode satu ke episode selanjutnya pun bisa pas membuat penonton tidak ingin berhenti menonton.

2. Pemeran Utama yang Good Looking
Jujur saja, ini menjadi salah satu daya tarik utamaku saat menonton drakor. Ketampanan aktor dan kecantikan aktrisnya membuatku betah berlama-lama menonton drakor, ditambah akting mereka yang sukses meyakinkan dan mengambil hati penonton. Bawaannya bikin mesem-mesem sendiri, gak kuat kalo nggak lanjut ke episode selanjutnya!

3. Konflik yang Mendebarkan
Drama Korea menyajikan cerita yang beragam dengan berbagai tema dan mempunyai konflik yang menarik untuk diulik, membuat penonton penasaran kemana arah cerita akan dibawa. Sebut saja drama Innocent Defendant (2017) yang begitu seru dan bikin dag-dig-dug di setiap episodenya. Memang bukan drama unyu-unyu yang bikin gemas dan baper, tapi konflik dan intriknya seru sekali untuk dilewatkan walau satu malam. Haha. Lebaaay~


4. Membawa Emosi Penonton Naik-Turun
Menonton drama Korea berarti harus bersiap seperti naik roller coaster, emosi yang disajikan sangat beragam. Bisa membuat kita tertawa karena lucu, gemas karena adegan yang so sweet, deg-degan karena penasaran dan menangis karena baper abis. Kebayang nggak ketika kita lagi senang-senangnya atau sedih-sedihnya lalu bersambung? Hhhrrr... Gimana nggak pengen marathon tuh?!

Keempat alasan tersebut cukup membuatku betah nongkrong di depan layar laptop berjam-jam demi segera menamatkan satu judul drama. Ciyan sih mata, serius kebiasaan ini sebenarnya tidak baik. Thank God, setelah menikah dan punya anak aku malah tidak punya waktu sama sekali untuk menonton drakor. Antara berterimakasih sekaligus sedih, karena sudah melewatkan banyak judul bagus sepanjang tahun 2019-2020. Cry~

Berhubung dimana-mana sedang membahas drakor berjudul Crash Landing On You alias CLOY, aku pun tergerak untuk mencari dan menonton drama ini. Dramanya pun sudah tamat, wah! Semangat marathon nonton pun kembali membuncah. Akankah kerinduan marathon nonton drakor akan terobati? Sekali-kali tidak mengapa kali ya. Hehe.

Yogyakarta, 13 Maret 2020

  • Share:

You Might Also Like

35 komentar

  1. Aku maarton DrakOr cuma sekali, yaitu SKY CASTLE.
    Sekarang mah udah ogah nonton serial korea gitu
    Takut nyandu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya bahaya memang kalo sampe nyandu. Saya pun setelah punya anak langsung hiatus nonton drakor. Cuma setelah menulis ini kembali marathon gara2 drama CLOY 😋

      Hapus
  2. Toss mb aku juga pcinta drakor banget dari dulu, pas jaman endless love mah masih harus berburu dvd yaa buat nonton upss hahahha susah banget. Tapi kalau sekarang enak banget mau nonton drakor bisa kapan aja hihi yang penting kuota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah sekarang susah cari waktu mau nonton, anak masih kecil pasti sulit buat nonton serius. Pdhal klo nonton drakor butuh kekhusyukan. Hehe.

      Hapus
  3. Toss mb aku juga pcinta drakor banget dari dulu, pas jaman endless love mah masih harus berburu dvd yaa buat nonton upss hahahha susah banget. Tapi kalau sekarang enak banget mau nonton drakor bisa kapan aja hihi yang penting kuota

    BalasHapus
  4. Tahu drakor malah pas sudah beranak 3 aku mbak😆, ya ampun me time yang kucuri² demi nyelesein filmnya😆😆. Kalau ketahuan anak, eeee ikutan nimbrung deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe dirusuhin ya mba kalo anaknya tau ibunya nonton. Iya nonton drakor cocok juga tuh buat me time, sejenak pergi ke negeri dongeng sebelum menghadapi kenyataan lagi.

      Hapus
  5. Sebelum nikah, pas masih single dan banyak drakor tayang di Indosiar saya suka nonton dan ngikutin. Sekarang udah jarang, rasanya belum nemu waktu senggang nonton drakor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari jaman masih di dubbing ya mba. Dulu saya pun begitu, abis nonton versi aslinya jadi kumaha gitu klo liat drakor yang udh d dubbing. Hihi..

      Hapus
  6. Aku rindu marathon drakor,huhu... setelah beranak 3 agak sulit cari waktu untuk marathon. Saking pingin nonton drakor smp bela2in curi2 di waktu senggang. Satu episode baru bs ku selesaiin dalam waktu 2-3 hari, krn baru nonton sebentar udh direcokin anak2,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, susah ya klo udah ketagihan gitu. Wkwk. Saya aja kemarin bela2in nonton setelah anak tidur malem, begadang. Abis itu kayak'y nggak lagi2 deh, ngantuk poll siang'y pas nemenin anak main. Hihi..

      Hapus
  7. No. 1 itu pernah nonton di TV ya dulu banget. Zaman old.
    Srkarang pun masih marathon nonton k-drama, unduh dari inet. Wahhh kalo udah nonton, mak emak lupa masak ma cuci piring.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya Mba, jangan sering2. Nggak baik buat rumah dan isinya

      Hapus
  8. Waaah, ternyata nonton drakor bisa bikin lupa waktu gitu ya. Makanya sampai sekarang belum mau nonton drakor hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa Mba, jalan ceritanya bikin penasaran nggak seperti sinetron dalam negeri sih (moon maap)

      Hapus
  9. Hebat nih kuat marathon nonton. Aku nggak sanggup soalnya. Palingan nonton satu film aja yang langsung selesai.

    Paling banter nih nonton berturut-turut film Harry Potter sebanyak 3 film aja. Udah begah rasanya itu, mau lanjutin sampai film ketujuh udah ga kuat. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, saya juga salah satu fans beurat HarPot loh! Baik buku mau pun film sudah khatam Mba. Seru banget pada masanya itu tuu..

      Hapus
  10. wah zaman SMA dan kuiah senang nih nonton drakor haha, dulu masih zamannya princess hours, yampun kesukaan banget sampai beli CDnya yang bajakan tapi, jadi ikutan mengenang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama saya juga nonton Princess Hours, bahkan saat hamil masih sempet ngulang marathon nonton tu drakor.

      Hapus
  11. Huhuhu.. aku terpaksa pension ini nonton drakor. Padahal hasrat sudah tak tertahankan. Tapi pak cuami gak izinin karena klo nonton suka lupa waktu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin saya melampiaskan hasrat marathon lagi akhirnya, kebetulan lagi LDM. Itu juga waktu vcall udh d kasitau jangan begadang nonton korea. Heheh..

      Hapus
  12. Hahah dulu jaman gadis jg gini, nonton princess hours, boys before flowers, coffee prince. Tp abis mengenal skripsi dan tesis berubah haluan ckp cari yg sekali tamat mbak...soalnya candu bgt emang ini drakor dan akternatif emak2 skrg baca sinopsis di blog hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya termasuk orang yang suka kalo d spoiler-in. Jadi suka juga baca2 sinopsis tapi ttep lanjut nonton. Penasarannya ttep ada gitu.

      Hapus
  13. Wah fans K-drama hardcore nih. Bisa ya mbak begadang nonton paginya kuliah. Aku jaman kuliah main sims di komputer bisa begitu. K-drama baru2 ini coba, Sky Castle tahun lalu, oh my venus baru kelar. Belum kelar2 nonton eps 1 Clean with passion :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaahh namanya juga ketagihan Mba, lagi ujian aja sempet2nya nonton tuh. Wkwk. Serupa tapi tak sama lah sama yang doyan ngegame.

      Hapus
  14. hehe... yes!!! sy punya teman nih... pecinta drakor... toss mba...
    Sy jg bs nonton marathon 16 episode bs 2-3 hari... kadang sampe begadang. btw... sdh nonton itaewon class? klu blm... nonton gih... bgs bgt mba #mencoba_meracuni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha beluum. Iya banyak banget yg rekomendasiin drama itu Mba. Harus curi-curi waktu buat nonton dan bikin stok tulisan buat d posting tiap hari dulu soalnya kalo udah nonton yang lain bablas deh. Wkwk.

      Hapus
  15. Sampai sekarang masih berdecak kagum sama drakor. Alangkah piawai penulis jalan ceritanya itu. Gak ada adegan atau clue yang sia-sia. Semuanya berkaitan. Dan itu keren. Bikin wow pas nemuin alurnya yang sambung menyambung. Lagi ngedrakor juga nih he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mba dan mau setinggi apa pun ratingnya paling manjangin episode hanya 1 atau 2. Nggak sampe ribuan purnama nggak tamat2 😋

      Hapus
  16. Dulu aku pecinta drakor, mbak..kecanduan malah. Terus aku pindah ke MAerika tahun 2009. Di sana film dan serial TV keren-keren sekalian latihan bahasa..ga nonton drakor lagi jadinya saat balik ke Jakarta dan sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amerika maksudnya Mba? Saya juga suka ngikutin series Amerika. Dulu waktu masa leha-leha selesai skripsi nunggu sidang/wisuda kerjaan gantian aja nonton series US sama drama Korea. Wkwk..

      Hapus
  17. Nonton drakor ini seperti racun rasanya buat saya, kalau udah tertarik dengan jalan ceritanya, penasaran pengen nonton sampai tamat. Ga kenal waktu, pagi, siang, malam. Sekarang belum sempat lagi nonton, susah cari waktu senggangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata banyak yaa yg ketagihan seperti saya. You're not alone Mba..

      Hapus
  18. Wahh aku skrg maratonnya malah serial barat...
    Hehe, insyaf dari drakor..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu ada masanya saya marathon serial barat juga Mba. Yang saya suka Heroes sama Revenge, lainnya ngikutin setengah2. Sempat ding namatin 13 Reasons Why.

      Hapus