Sabtu, 07 November 2020

Cerdas Emosi dan Spiritual, Tantangan Hari Ke-10

Bunda Sayang Institut Ibu Profesional

Waw! Hari ini sudah memasuki hari ke-10 di tantangan zona ke-3 kelas Bunda Sayang Institut Ibu Profesional batch 6. Kalau teman-teman membaca tulisan sebelum ini, tema yang diangkat adalah tentang melatih kecerdasan emosional dan spiritual.

Jika kemarin kita sudah membahas materi mengenai hal-hal yang dapat melatih kecerdasan spiritual, kali ini aku akan menuliskan resume materi yang sudah diberikan tentang hal-hal yang dapat menghalangi kita memperoleh kecerdasan spiritual tersebut.

Prasangka

Memiliki prasangka-prasangka buruk dapat menimbulkan penyakit hati yang membelenggu kita dari kecerdasan spiritual.

Prinsip dan Sudut Pandang Hidup

Hak kedua yang dapat menjadi belenggu dalam mencapai kecerdasan spiritual adalah adanya prinsip yang melawan hati nurani manusia. Misalnya percaya bahwa tidak ada persahabatan yang abadi, yang abadi adalah kepentingan masing-masing pihak.

Pengalaman Hidup

Apa yang sudah terjadi pada seseorang dalam hidupnya dapat mempengaruhi pola pikirnya terhadap lingkungan.

Kepentingan dan Prioritas

Terjebak dalam kepentingan yang salah akan membuat seseorang keliru dalam menentukan atau membuat skala prioritas dalam hidupnya.

Literatur

Apa yang dibaca oleh seseorang juga dapat mempengaruhi pola pikirnya. Sehingga, jika suatu bahan bacaan tidak dicerna dan ditelaah dengan baik, itu dapat menjadi pencetus terbentuknya belenggu dari kecerdasan spiritual.

Sehingga cara untuk mengasah kemampuan dan kecerdasan spiritual yang ada di dalam diri kita adalah dengan berusaha membebaskan diri dari belenggu yang menghalangi kita memperoleh hal tersebut.

Membebaskan diri dari belenggu-belenggu akan membuat kita lahir sebagai individu yang merdeka dan berhati bersih sehingga siap untuk menerima sifat keTuhanan.

Luar biasa ya materinya!

Sskarang, aku akan langsung mulai menuliskan jurnal hari ke-10 di tantangan zona ke-3 ini.

Cerdas Emosi dan Spiritual - Tantangan Hari Ke-10

Zona 3 Bunda Sayang IIP

Judul Project

Belajar Mengenal Konsep Allah Tuhanku

Rencana

Melibatkan Allah SWT dalam setiap aktivitas yang dilakukan bersama dengan anak dengan tujuan anak mengenal konsep ketuhanan sejak dini. Aktivitas yang dilakukan misalnya berdo'a sebelum melakukan suatu kegiatan, beribadah dan mengenal huruf hijaiyah melalui lagu dan buku.

Aktual/Kendala

Saat ini aku sedang membiasakan anakku untuk berdo'a sebelum dan setelah melakukan suatu kegiatan, salah satunya adalah makan.

Biasanya aku membacakannya do'a sebelum dan setelah makan, anakku hanya mendengarkan saja. Tapi, hari ini aku mulai mencoba untuk mengajaknya berdo'a bersama-sama karena ia sudah mulai bisa menirukan ucapan orang lain.

Awalnya ia menolak saat diminta untuk mengulang melafalkan do'a sebelum makan, setelah dicoba beberapa kali akhirnya ia mau mencoba mengucapkan do'a sebelum makan. Namun, tampaknya do'a ini masih terlalu panjang untuknya jadi di tengah-tengah ia memintaku untuk mengucapkan sisa do'anya. Hehe.


Refleksi

Membiasakan anak untuk berdo'a setiap sebelum dan setelah melakukan suatu kegiatan akan membawa dampak baik ke depannya. Ia akan senantiasa ingat dan melibatkan Tuhannya dalam apa yang ia lakukan sehari-hari.

Aku mulai membiasakan anakku untuk berdo'a minimal membaca basmallah sebelum melakukan suatu aktivitas dan membaca hamdallah setelah selesai berkegiatan. Aku harap ke depannya anakku akan selalu membawa kebiasaan baik ini dalam hidupnya.

% Antusiasme dan Pemenuhan Rencana

85% 🤩🤩🤩

Imawati Annisa Wardhani
Regional Sukabumi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar