Me and My Fulltime Housewife Life

By Imawati A. Wardhani - Juli 24, 2018

Hello there! As a fulltime housewife, I wanna share my experiences tentang dunia ke-ibu rumah tangga-an yang baru kurang lebih enam bulan ini ku tekuni.

Aku menikah diusia 27 tahun kurang 8 hari diawal tahun 2018 ini. Aku yang sebelumnya bekerja disalah satu industri obat yang dari luar cukup “WAW!” namanya dikalangan orang awam, harus resign dibulan September 2017 lalu setelah tiga tahun mengabdi buat perusahaan tersebut. Selain karena aku “hanya” ingin icip-icip dunia perindustrian, ternyata calon suamiku adalah tipe lelaki yang menginginkan istrinya nanti adalah fulltime housewife.
Sebagai cewek yang terbiasa hidup independent, aku yang sejak SMA selalu aktif berkegiatan sana-sini dan saat itu udah punya penghasilan sendiri sempat bimbang. Jadi aku harus ‘ngebabu’ nih dirumah? Masak, nyuci, setrika, nyapu, ngepel, gitu aja terus every single day. Gimana kalo aku bosan? Gimana kalo aku pengen jajan, jalan-jalan, beli baju, make up, sepatu? Apa iya aku harus minta-minta suami terus? Bergerbong-gerbong pertanyaan ada dipikiranku saat itu.
Sebenarnya calon suamiku nggak ngelarang untuk berhenti bekerja, tapi dia nggak suka aja kalo istrinya kerja kantoran jadi buruh kayak kerjaanku sebelumnya. Pergi pagi, pulang sore kadang kalo lembur pulang jam 10 malem. Dia bilang kalo mau ya aku boleh kerja, asal ngerjainnya dirumah, bisa sambil ngurus rumah dan anak-anak. Akhirnya, setelah menyusun rencana masa depan ‘after married life’, aku setuju untuk nggak akan cari-cari kerja diluar rumah lagi.
Sebelum masuk ke kehidupan setelah menikah, aku mau berbagi sedikit cerita tentang diri ini sebelum menikah. Aku memiliki kegemaran travelling, nonton, dengerin musik, menulis, dan suka banget ikut-ikut kegiatan yang bersifat keorganisasian. Pada saat bekerja, semua kegemaran itu masih ku tekuni kecuali menulis dan ikut kegiatan organisasi, secara jadwal hidup sebagai buruh udah penuh sama kerjaan.
Travelling, sibuk nggak sibuk harus tetep jalan. It’s like an oasis in the middle of desert. Nggak bisa banget dalam setahun aku nggak plesiran, pasti dari jauh-jauh hari aku dan temen-temen yang punya hobi sama udah nyusun rencana buat jalan-jalan. Aku yang waktu dulu jomblo sampe nggak pengen banget nantinya punya suami yang nggak suka jalan-jalan, anti banget deh! Alhamdulillah suamiku sekarang ternyata temen travelling sendiri. Hehehe…
Okay, segera setelah menikah aku dan suami menikmati honeymoon di Makassar, Lombok dan Bali. Happy banget lah yaa namanya istri baru terus jalan-jalan berdua sama suami gitu kaan. Hehe… Sejauh mata memandang, aku nggak melihat peran istri sebagai peran yang berat. Ya iya sih, pas holiday kerjaannya cuma packing ama unpacking baju-baju dikoper doang!
Sepulang dari jalan-jalan selama kurang lebih 10 harian, aku dan suami nggak langsung tinggal di Bandung tempat suami. Selama beberapa hari, kita masih ‘extend holiday’ dirumahku di Jogja sebelum balik Bandung dan menjalani peran suami-istri yang sebenarnya disana. Selama di Jogja, aku juga nggak merasakan ke-hectic-an jadi seorang istri.
Finally, aku dan suamiku harus balik ke Bandung dan mengakhiri semua keseruan pesta pernikahan, honeymoon dan holiday kami. FYI, aku tinggal dirumah mertua bersama satu keluarga kakak ipar. Ini juga sempet bikin worry, apa kabar hidup gue nanti?
Hari pertama suami masuk kerja, aku merasa ketakutan banget. Hahaha… Aku bingung harus melakukan apa mulai dari pagi hari? Biasanya kalo hidup dilingkungan yang baru, aku harus liat dulu ‘cara kerja’ orang-orang gimana supaya tau apa yang harus ku kerjakan. Tapi kan nggak mungkin juga aku nggak ngapa-ngapain dan cuma liat orang-orang beraktivitas. Akhirnya, subuh-subuh aku menyampaikan kegalauan ku tersebut ke suami dan dia jawab “ya kamu kerjain aja apa yang mau kamu kerjain? Kalo diem aja ya nggak dapet apa-apa,” Well, bener sih. Jadi, aku berinisiatif nyiapin baju kerja suami dan bikin sarapan langsung buat 7 orang (Aku, suamiku, kakak ipar, istri kakak ipar, anak-anaknya dan bokap mertua).
Setelah orang-orang berangkat kerja dan sekolah, tinggalah diri ini dan bokap mertua yang lagi sakit (beliau nggak bisa jalan jadi tiduran aja dikamar). It’s kinda another worrying thing, takut disuruh ini-itu atau bantuin beliau ngapa-ngapain yang aku nggak bisa. Tapi, Alhamdulillah nggak selebay perkiraanku.
Seminggu, dua minggu aku mulai terbiasa ngejalanin rutinitas baru. Bangun tidur, nyiapin pakaian kerja suami, bikin sarapan, beres-beres rumah, nyuci, jemur, masak, setrika. Semua beres ku kerjakan sekitar jam 2 siang, sisanya leyeh-leyeh dan mulai lagi aktivitas jam 4 sore sampe setelah makan malam. Awalnya dirumah pake jasa asisten rumah tangga yang dateng seminggu 3x tapi entah kenapa si asisten tersebut nggak dateng-dateng lagi jadi akhirnya kita yang dirumah yang ngerjain semua sendiri.

Capek?
Yes of course, pertama-tama ngerasa banget kalo kerjaan rumah itu nggak ada habisnya tapi setelah dijalanin dan nemu ritmenya baru deh terbiasa dan jadi lebih santai, lebih fleksibel ngerjainnya karena aku yang mengatur ‘jam kerja’ ku sendiri.

Iri sama temen-temen yang masih kerja?
Well, iri sih nggak ya karena aku udah mulai enjoy dengan peran baru ini. Mungkin lebih ke agak risih dan sebel karena mau kita kerja gimana banget dirumah tetep aja judulnya ‘ibu rumah tangga’ yang nggak mungkin naik jabatan kayak temen-temen dikantor, mau kerja keras kayak apa juga tetep aja banyak orang bilang ‘lo kan nggak ngapa-ngapain ya, dirumah aja’.  Ya, terserah lah orang lain ngomong apa, yang jelas aku punya rasa kepuasan tersendiri karena mengurus suami dan rumah sendiri. Nggak penting pendapat orang lain selama suamiku lebih bahagia liat istrinya pake daster nungguin dia pulang kerja. Yes, man! Suamiku seneng banget kalo liat gue dasteran dan polosan nggak pake make up. Hehe…

Bosan nggak gitu-gitu aja dirumah?
Sometimes, kejenuhan itu pasti muncul. Pinter-pinter diri sendiri aja memanage kebosanan gimana. Bereksperimen sama masakan jadi salah satu alternatif pengusir kebosanan, menulis kayak gini juga salah satu cara untuk survive menghabiskan waktu seharian dirumah. Sempat juga aku berjualan online yang ternyata cukup menyita waktu, tapi ada suatu hal yang membuat aku harus off berbisnis sementara waktu. Nggak jarang juga tiap weekend pergi kencan sama suami atau pergi main sama temen-temen. Intinya, semua kalo dilakuin dengan happy pasti nggak akan kerasa berat dan semembosankan itu.

Pengen nggak kerja kantoran kayak kemarin lagi?
So far sih nggak ya. Banyak kok hal positif yang ku dapet setelah resign, diantaranya dan yang paling utama adalah menghindari ghibah. Hahaha… Seriusan deh setelah resign dari tempat kerja kemarin, hidupku berasa lebih berfaedah dengan tidak berghibah. Selain itu, aku nggak pernah lagi stress gara-gara atasan yang suka nyuruh-nyuruh atau kerjaan yang nggak ada habisnya walau dikerjain dari pagi sampe pagi lagi. Paling banter stress karena mesin cuci nggak jalan atau air mati.
Aku lebih nyaman dengan hidupku yang sekarang. Aku punya beberapa business plans yang pengen ku kerjain, tapi berhubung aku lagi nggak bisa capek-capek karena sebentar lagi ada baby (Hoorraayy!!!), mau nggak mau rencana ku itu harus tertunda. Aku juga seneng karena punya banyak waktu buat nulis kayak gini. Buat aku, menulis itu salah satu cara menjaga diriku tetep waras disaat bosan dan sangat efektif buat menuangkan ide-ide yang ada dikepalaku. Nggak sedikit loh, temen yang menawarkan kisah hidupnya buat dijadikan story. Hehe…

Begitu lah kira-kira kehidupanku selama jadi ibu rumah tangga, guys! Mungkin banyak yang masih berpikiran kalo dirumah tuh enak, santai-santai dan gitu-gitu aja. Tapi buktinya, aku punya warna-warni kehidupanku sendiri sebagai ibu rumah tangga. Ditambah lagi sebentar lagi insha Allah dipercayakan untuk menjadi ibu beneran, yang mana banyak temen-temen bilang waktu bakalan lebih nggak kerasa lagi dengan kehadiran bocil. We’ll see :D
Jadi guys buat yang nasibnya sama seperti aku, nggak usah minder sama temen-temen kita yang masih jadi wanita karir dikantoran. Aku tau perjalanan hidup sebagai istri dan ibu rumah tangga yang aku bagikan ini based on the experience yang masih bau kencur, aku pun masih terus belajar gimana cara untuk memperbaiki diri dan menjadi istri yang lebih baik serta shalihah. Namun, yang harus diingat adalah “Everyone has their own story, it’s our job to create it as good as possible. Stay positive and be happy with what you do”.                       
Bandung, 25 Juli 2018

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar